Home / Binkam / Ops Bina Waspada 2017:Sat Binmas Polres Belu Ajak Warga di Dua Lokasi Ini Bersatu Tolak Paham Radikalisme
adasdsadas

Ops Bina Waspada 2017:Sat Binmas Polres Belu Ajak Warga di Dua Lokasi Ini Bersatu Tolak Paham Radikalisme

Tribratanewsntt.com – Upaya dari Kepolisian Resor Belu dalam mencegah masuknya paham radikalisme dan anti pancasila di wilayah hukumnya, terus dilakukan selama operasi Bina Waspada Turangga 2017. Seperti yang dilakukan Satuan Binmas Polres Belu, yang dalam sepekan terakhir ini turun ke sekolah-sekolah, pemukiman warga serta tempat berkumpulnya anak-anak muda.

Setelah memberikan penyuluhan kepada guru dan pelajar MTs Al-Muthmainnah Atambua, anggota Sat Binmas Polres Belu yang dipimpin langsung Kasat Binmas Polres Belu AKP I Nengah Sutawinaya, SH, pada jumat (27/10/17) pagi hingga siang, mendatangi warga kelurahan Fatukbot Atambua dan warga pasar baru Atambua.

Dengan membawa serta spanduk bertuliskan Cegah Paham Radikalisme, Kasat Binmas Polres Belu yang didampingi KBO Sat Binas IPDA Geradus Asa Tae, mengajak warga di dua lokasi tersebut, untuk menolak hadirnya paham radikalisme dan anti pancasila.

Kepada warga, Kasat mengemukakan bahwa gerakan Radikalisme merupakan suatu sikap yang mendambakan perubahan secara total dan bersifat revolusioner dengan menjungkir balikkan nilai-nilai pancasilan dan aksi-aksi yang bersifat ekstrem.

Identifikasinya seseorang itu menganut paham radikal lanjut Kasat Binmas, bukan hanya penampilan tapi melalui pemikiran, bagaimana yang bersangkutan memahami tentang negara, dasar negara dan agama.

“Intinya disini Kita berikan pemahaman kepada warga, tentang aliran tertentu yang berusaha melakukan perubahan dan pembaharuan dengan menempuh cara-cara kekerasan di dalam mencapai tujuannya, seperti tindakan pengeboman, penculikan, perampokan, dan tindakan kriminal lainnya”kata Kasat Binmas.

“Tindakan seperti itu jelas bertentangan dengan nilai-nilai pancasila dan agama manapun tidak mengajarkan seperti itu. Untuk itu, Kita ajak warga selalu buka wawasan dan jangan ragu-ragu memberikan info ke Kita kalau melihat kelompok tertentu yang memiliki paham menyimpang supaya dapat segera Kita tindak lanjuti”lanjut Kasat Binmas.

Penyuluhan ini disambut baik masyarakat. Mereka berjanji akan memberikan informasi bilamana menemukan warga/ suatu kelompok yang sesuai dengan apa yang sudah disampaikan, agar daerah yang mereka cintai tidak terkontaminasi dengan paham radikalisme dan anti pancasila.

Untuk diketahui, Operasi Bina Waspada Turangga 2017 dilaksanakan selama 14 hari yakni dari tanggal 21 Oktober 2017 s/d tanggal 3 November 2017.

Operasi ini mengedepankan kegiatan preemtif (himbauan) dan preventif (pencegahan), dalam rangka mencegah berkembangnya paham radikalisme dan anti pancasila, guna menciptakan kondisi kamtibmas yang kondusif sehingga masyarakat merasakan aman dan nyaman.*

(SD/12).

About Humas Polda NTT

Kunjungi Akun Media Sosial Humas Polda NTT

Check Also

6b057034-ecab-4301-80b6-30edf2b4315b

Turut Berduka Cita, Bhabinkamtibmas Rinbesi Polres Belu Melayat Warga Binaannya Yang Meninggal Dunia

Tribratanewsntt.com,- Bhabinkamtibmas Rinbesi Polres Belu Brigadir Polisi Yulius Seran,bersama lurah Rinbesi dan Babinsa, melayat kerumah duka …

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *